Pencuri Hati VS Penjaga Hati

Posted on Updated on

Sebenarnya ada satu kebingungan. Tidakkah mencuri adalah sebuah perbuatan tercela? Dikutuk, ditimpuk, kadang dipeluk, atau disaduk. Tapi kenapa pencuri hati masih aja tetap dibiarkan berkeliaran bebas di jalanan. Bahkan semakin mewabah dan merajalela tanpa mampu dihentikan. Malahan orang bilang, itu sah-sah saja, sepanjang tak menyalahi aturan.

“Aturan yang mana?”

“Meneketehek!!”

Di lain sisi, sang penjaga hati yang begitu sabarnya menjaga dan mempertahankan dengan segenap jiwa raga, malah terkadang terabaikan. Hanya sekedar penjaga , seperti pak hansip di kampung yang dikasih kopi, rokok dan gorengan akan tetap tersenyum.

“Lha.. itu kan beda..”

“Beda apanya?”

“Meneketehek!!”

Jadi lebih mulia mana kerjaan pencuri ama penjaga? Tapi disini yang dibicarakan adalah masalah hati. Jadi ente-ente termasuk jenis pekerja yang mana? Pencuri atau Penjaga Hati?

* Ehmmm enakan mana yah, pencuri atau penjaga hati? Ada yang buka lowongan pencuri atau penjaga hati gak?? *πŸ˜†

When You Love Someone. You’ll Do Anything. You’ll do all the crazy things that you can’t explain… by: Bryan Adams

14 thoughts on “Pencuri Hati VS Penjaga Hati

    abeeayang said:
    2 Desember 2008 pukul 1:44 pm

    kayak judul lagu ajah… πŸ˜†
    mencuri kemudian menjaga hatinyah…. :mrgreen:

    abeeayang said:
    2 Desember 2008 pukul 1:45 pm

    keknyah ada nyang fall in love nich… πŸ˜›

    hmmmπŸ˜†

    1nd1r4 said:
    2 Desember 2008 pukul 7:30 pm

    ikut kata aa Gym…
    jagalah hati…jangan kau nodai…
    jagalah hati…pelita hidup ini
    bener ga liriknya…
    Pertama mencuri hati dulu, kalau dah berhasil kita jaga baik2 jangan ampe dicuri orang lagi:mrgreen:

    ooo gitu yah ..πŸ™‚

    emma said:
    2 Desember 2008 pukul 8:42 pm

    Jatuh cintakah..?
    ato baru aja di curi hatinya..? ma sapa..? cantiik? kenalin doong..!

    hmmm… gimana yah!??πŸ˜€

    aya said:
    2 Desember 2008 pukul 8:46 pm

    uluh…uluh…
    lagi pada ngomongin cinta yak??

    pilih mana; mencuri apa dicuri hayooo??

    hatikan?? dua2nya aja dehπŸ˜›

    Rizki on benbego said:
    2 Desember 2008 pukul 11:53 pm

    Jelas beda dong. pencuri barang kan ada fisiknya. pencuri hati gak bakal keliatan. yg nampak cuma akibatnya, jatuh cinta…. sejuta rasanya…
    terus klo dah mencuri, mestinya juga bisa menjaga hatinya. klo gak berarti mesti dipertanyakan, bagaimana cara mencuri hatinya?
    mestinya juga gue gak komen, krn dah mencuri space blog. mestinya ini masuk akismet, biar di curi sama km aja.πŸ˜›

    berarti berlaku hukum sebab akibat..πŸ˜€

    Lumiere said:
    3 Desember 2008 pukul 8:47 am

    ada yg lagi jatuh hati sepertinya 8)
    sapa sih yg berani2 nyuri hati Om saya?
    (padahal udah dijaga baek2, iya kan Om?)
    siniin orangnya gih!
    mo saya kasi selamat:mrgreen:

    PS: yg saya tau sih, lebih berat “njagain” timbang “nyuri”, kalo nyuri hati org mah, kadang kita bisa melakukannya hampir2 tanpa sadar😯 saya juga heran kenapa bisa gtu ya??!πŸ™„

    *pulang dg wajah tanpa dosa*

    ooo pengalaman pribadi ya..?πŸ˜†

    novnov said:
    3 Desember 2008 pukul 12:08 pm

    pencuri hati juga gak boleh lhooo…maksud saya pencuri hati laki orang or bini orang hahahaha

    hmm.. gak boleh ya? tapi kok masih beredar di pasaran yah. kayak artis2 gituh..πŸ˜†

    okta sihotang said:
    3 Desember 2008 pukul 1:37 pm

    dicuri dulu hatinya, baru dijagain…ya kan ??
    *sambil nyanyiin lagunya arilasso yg PENJAGA HATI

    kalo kita yang tercuri gimana? apa emang sengaja biar dicuri yah?? hmmm??πŸ˜†

    fachri said:
    3 Desember 2008 pukul 4:51 pm

    Saya penjaga hati yang hatinya takut dicuri. Tapi kadang-kadang saya jadi pencuri hati…

    2 profesi.. itu mungkin lebih baik.πŸ˜€

    marshmallow said:
    4 Desember 2008 pukul 7:24 am

    biar kucuri hatimu, dam. terus kita lihat deh apa aku bakal digebuki orang sekampung?

    *eksperimen yang aneh*

    hmmmm… gimana kalo hatimu yang tak curi? gue digebukin orang se ostri gak ya??

    wi3nd said:
    4 Desember 2008 pukul 10:49 am

    daku serin9 neeh meNcuri hati..tapi nda pernaH bermain Hat!
    kLu da dapeT ya daku ja9ain biar nda dicuri la9i..:)

    lebih berat menja9a meman9 taP! nda papa..

    *mu nyuR! hatina adam akh..*

    monggo2.. dicuri..πŸ˜€

    gunungsari said:
    9 Desember 2008 pukul 3:01 am

    setuju bgt tuh, menjaga lebih berat dari mencuri, karena nyuri kan waktunya g lama, sedangkn jaga seumur2 ya,itupun klu niatnya keke’, maka selamat yang mampu menjaga hati setiap pasangan yg sudah kecuri hatinya

    iya… berat memang. emang harus lama ya nyurinya??πŸ˜€

    jabon said:
    27 April 2010 pukul 9:34 am

    itulah keindahan sebuah anugrah yg Tuhan berikan kepada kita selain sebagai bumbu juga sebagai ujian ataupun cobaan bagai kita yg sebagai penjaga hati,,,, jadi itu semua adalah yg terbaik tuk kita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s