Mengasah Cinta

Posted on Updated on

Guys… sering denger istilah “belajar mencinta” kan? Hmmm Sepertinya ada yang aneh dengan istilah yang satu itu. Emang ada sekolahnya? Seenggaknya kursus atau lembaga resmi yang menyelenggarakan mata kuliah belajar resmi yah?๐Ÿ˜† *pikiran yang aneh*. Bagi yang lama tak pernah memiliki dan merasakan arti cinta sesungguhnya -tak hanya dengan pasangan atau lawan jenis-, mungkin kadang harus berhadapan dengan yang namanya “belajar mencinta”.

Tapi hal itu emang beda ama “belajar jalan” atau “belajar nyetir mobil” atau “belajar matematika” misalnya. Diketiga hal tadi, mungkin kita akan dipaksa atau harus menuruti rule yang ada. Umpanya belajar jalan, ya memang rulenya kita harus jalan, belajar ngomong, kudunya kita harus ngomong terus. Belajar mobil, yah harusnya sih kita pegang setir mobil, jangan sampe pegang setir pesawat. Nah kalo belajar mencinta, rulenya gimana yah? Kaidah-kaidah cinta itu yang gimana? Apa harus mencinta terus sampe mabok?:mrgreen:

Mungkin kalo belajar sesuatu yang berhubungan dengan perasaan gak bisa disamain kali yah ama belajar yang sifatnya phisikis. Misalnya belajar sabar, atau belajar ikhlas. Rulenya banyak banget dan bercabang-cabang. Kalau kita bisa nguasai ilmu sabar, maka ilmu-ilmu yang lain biasanya ngikut. Begitupun dengan belajar mencinta. Mungkin… mungkin neh ya, dengan belajar mencinta, kita akan menemukan hal2 lain di luar perkiraan dan pikiran kita. Ketenangan hidup misalnya. Who knows!!?

Atau bisa jadi, hal hal yang sifatnya perasaan adalah sebuah naluri. Naluri sebagai manusia. Sebenarnya dalam diri manusia sudah ada sifat sabar, ikhlas atau cinta. Tergantung gimana pandai2nya kita aja yang mengasahnya. Jadi sah nggak kalo isitilah belajar mencinta diganti dengan mengasah cinta? (Kayak golok aje๐Ÿ˜† dan sebuah ide yang aneh! ) Gimana caranya biar makin tajam dan menyayat. Yah kayak mengasah kecerdasan, atau mengasah imaginasi. Tapi sadis gak kalo mengasah cinta karena keterpaksaan?? Dipaksa keadaan?? Dipaksa sesuatu??

Sebagai bahan renungan, kadang keterpaksaan tak selamanya berkonotasi jelek…..

Salam manis

*Postingan membingungkan*

10 thoughts on “Mengasah Cinta

    siwi said:
    6 November 2008 pukul 11:30 am

    Yang namanya dipaksa pasti ga enak, walopun mungkin bisa berhasil tapi pasti rasanya beda kalo kita melakukannya dengan ikhlas๐Ÿ™‚

    hmmm.. he eh juga ya. tapi kadang awalnya kudu dipaksa deh๐Ÿ˜€

    wi3nd said:
    6 November 2008 pukul 12:53 pm

    hmmm..dams..uda lupa yakh rasanya cinta?
    [jd in9et komen adam neeh]
    well..cuba men9embalikan in9atan adam tt9 rasa c!nta,rasanya sepert! permen nanonano dams,berba9ai rasa ada di situ,maiez,asem,pedes,pahit…boon9 klu rasa c!nta spti coklat y9 selalu maniez,awalnya mun9kin tp s eirin9 waktu berjalan pati bercampur…*da in9et dams?

    nah kembali ke men9asah c!nta,semua perlu waktu& berproses,c!nta bs tumbuh asal ser!n9 dipupuk layakna tanaman,asalkan kita tak membandin9kan den9an y9 lalu,in9atlah kebaikannya,kelebihannya,pasti ada y9 menarik darinya,tak perlu terpaksa,biarkan hati bicara..rasakan karna hanya bisa dirasakan,perlahan namun pasti c!nta ituh akan tumbuh d9 sendirinya,layakna pisau y9 serin9 dipakkai..jad! nyalakan api c!nta itu dam,jan9an b!arkan dia redup..:)
    [halllaahhh.n90m0m9 0p0 tokh kue wi3nd?heheh]

    ada award butterfly dar!Q diambil ya..& rasakan c!nta itu..:)

    inget dikit2๐Ÿ˜€. pemantik api buat nyalain belon ada neh.. hehehe.. eh dapet award ya?? ok deh on the way.

    Mas Kopdang said:
    6 November 2008 pukul 1:02 pm

    Cinta itu nama anak ane’..๐Ÿ˜›

    wow.. kayak judul sinetron dong..๐Ÿ™‚

    Zulmasri said:
    6 November 2008 pukul 3:44 pm

    mengasah cinta? istilahnya boleh-boleh saja. yang penting esenp

    apaan tuh bang esenp?๐Ÿ™‚

    sarahtidaksendiri said:
    7 November 2008 pukul 1:56 pm

    semoga bs bahagia karena mencintai, dan memaknai nya lebih dari itu *sok bget deh*๐Ÿ˜€

    Annisa Mustikasari said:
    7 November 2008 pukul 3:40 pm

    Wah lek aku wes g usah di asah wes dasarnya memang penuh cinta dan kasih sayang mas.

    natazya said:
    9 November 2008 pukul 7:45 pm

    pasti abis nonton berita ulfah ma tuan pedofili๐Ÿ˜†

    1nd1r4 said:
    10 November 2008 pukul 7:34 pm

    Cinta memang perlu diasah, seperti pisau kalau dipakai terus tapi tidak diasah maka ketajamannya akan berkurang๐Ÿ™‚

    harusnya mungkin begitu..๐Ÿ˜€

    fachri said:
    30 November 2008 pukul 1:00 pm

    cinta tanpa nafsu ; cinta kepada Allah

    jabon said:
    27 April 2010 pukul 9:54 am

    yapzzz bener bgt,,,,,
    istilah itu emang tepat tuk menggatikan kata sebelumya,,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s