Solusi Yang Tak Bermasalah

Posted on Updated on

Orang ada masalah itu sebenernya butuh advice/saran/nasehat atau nggak sih? Nah para pemberi advice itu emang pinter-pinter ya. *Asal gak sok pintar ajah*πŸ˜† . Mereka terkadang tau solusi yang harus kita lakuin yang kadang solusi itu sederhana, tapi berhubung otak, hati dan pikiran kita udah buntu dan berkabut, jadinya gak bisa mikir sebening air.

Namun kalau dipikir-pikir..πŸ˜† .. pemberi advice itu enak ajah ya ngomong, “lo harus gini.. lo harus gitu.. baiknya gini.. baiknya gitu.” Entahlah, mereka ngasih saran gitu atas pertimbangan apa? Mungkin mereka memandang saran itu baik. Tapi yang ngejalanin kan yang punya masalah.

Apakah gak sebaiknya pemberi saran itu harus punya masalah yang sama dulu, biar mereka bisa ngasih solusi??:mrgreen: *ide yang aneh*.

Tapi ya begitulah, Tuhan memang selalu Maha Adil. Solusi kadang emang datang melalui perantara orang-orang yang tak pernah terduga. Gimana baiknya????

10 thoughts on “Solusi Yang Tak Bermasalah

    okta sihotang said:
    10 Oktober 2008 pukul 6:34 pm

    masalah bukan utk dijauhin, melainkan untuk didekatin dengan mencari solusi

    kayak ndeketin cewek yah?πŸ˜†

    nurma said:
    10 Oktober 2008 pukul 7:45 pm

    kurang kerjaan… *baca kategori* Oh, pantesan..
    bener2 iseng!

    bimaconcept said:
    10 Oktober 2008 pukul 8:13 pm

    Keputusan terbesar selalu ditangan kita sendiri ya mas

    s H a said:
    11 Oktober 2008 pukul 10:51 am

    kalo saia pribadi se biasa’a dengerin dulu kalo ada orang curhat . kalo dia gg minta pendapat atau saran saia, ya saia gg ngomong apa” . jadi pendengar yang baik aja . baru setelah dia bilang, “menurutmu ak harus gmn?” baru saia ngomong . itu pun selalu harus diambil dari 2 sisi . kita gg boleh membenarkan atw menyalahkan . lagian yang nama’a saran kan gg harus diikuti . tergantung apakah dirasa saran itu cocok atw gg ma si penerima saran . begitu menurut saia. . . hehe

    salam kenal ^^

    ok deh.. salam kenal selalu jugaπŸ˜€

    marshmallow said:
    11 Oktober 2008 pukul 1:20 pm

    kenapa tiba-tiba nulis artikel ini, dam?
    mesti ada apa-apanya, deh.
    kenapa? kamu ada masalah?
    perlu solusi?
    ke pegadaian aja, menyelesaikan masalah tanpa masalah!

    nggak.. gak ada apa2.. Cuman gue kagum aja pas dengerin suatu acara di radio yang tentang berbagi solusi. Wah komentarnya keren2. Jadi kepikiran, tuh orang yang ngasih solusi, emang pernah ngalamin sendiri, kok sampe solusinya keren2 gituh???πŸ˜† getu uni dokter. Tapi kadang ke pegadaian emang menyelesaikan masalah kok.

    kidungjingga said:
    12 Oktober 2008 pukul 12:43 pm

    emang orang curhat butuh solusi ya…?
    hihih… saya lebih ngerasa bahwa dia “hanya” butuh corong pelepasan ko… (huuuaaa… sinisme….! kaya yang ga pernah curhat aja…. eit justru pernah…. – ya deh ngaku, sering – dan kayanya lebih sering cuma butuh “corong pelepasan”, karena sebenernya hati kita sendiri kadang tau jawabannya)

    *aku ga ngomongin orang loh… cuma ngomongin diri sendiri…😦

    aku tau perasaanmu Vee…πŸ™‚

    Annisa Mustikasari said:
    13 Oktober 2008 pukul 8:24 am

    hem ….mungkin kadang orang belum bisa menempatkan diri mnejadi orang yang bermasalah itu. Sangat susah emang tapi paling g yang namanya SOLUSI dan dari Orang Lain g wajib khan dilakukan. Kita yang tau SOLUSI tersebut PAS or GAK buat kita. Jadi kita yang menentukan apa yang terbaik bagi kita , ORANG LAIN cuma memberikan SOLUSI.

    Inggih bu leres menika..πŸ˜€

    wi3nd said:
    13 Oktober 2008 pukul 1:38 pm

    dams,kita sering bilang,setiap masalah itu pasti ada jalan keluarna,dan jangan pernah lari dari kenyataan,karna itu takkan pernah menyelesaikan masalah itu sendiri,para advisor hanya berusaha memberikan pendapat,melihat dr permasalahan yang ada/sedang dialami lalu menganalisis permasalahan ,keputusan akhir itu ada ditangan siempunya masalah,apakah mau melaksanakan ato tidak…tidak ada paksaan kok,setidaknya beban dia sudah berkurang dg berbagi dan sedikit membuka agar bagaimana seharusnya dia menyikapi permasalahan tsbt,terkadang sang advisor mungkin pernah mengalami permasalahn yg sama,sehingga akan mudah memberikan soLusinya,tapi sekali lagi kembali kpd pribadinya mau ato tidak melaksanakan saran para advisor…..

    *hwaa..serius and panjang amad yaakh dams…maaff…:)

    gak papa… biasanya lebih panjang lebih baik kok.πŸ˜† .. tapi terkadang kita terpaksa harus ngelakuin solusi yang ada, walaupun pahit sekalipun. Bener gak??

    1nd1r4 said:
    13 Oktober 2008 pukul 1:51 pm

    Kadangkala orang yg lagi punya masalah hanya butuh didengarkan, kita tak perlu memberi saran ini dan itu. Kalau saya tidak diminta tidak akan memberi saran, kalaupun diminta sifatnya adalah memberi pertimbagan atau pandangan dari sudut saya sebagai orang yg berada diluar lingkaran masalah. karena biasanya seabagai org luar kita bisa melihat permasalahan dengan lebih jelas dan tenangπŸ™‚

    harusnya begitu yahπŸ˜€ .

    lumansupra said:
    14 Oktober 2008 pukul 7:53 pm

    let it flow.
    tergantung ma kita, bisa ambil sisi positip dari pemberi sarannya pa nggak.

    tapi setuju yang di atas aku.. mbak ato mas 1nd1r4 (tulisannya aneh… angka satu ato l -el seh itu?)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s