Merdeka Dari Apa dan Siapa??

Posted on Updated on

Ikutan meramaikan posting agustusan. Kali ini tak sajikan beberapa foto yang sempet tak jepret. Dan gak jauh-jauh juga dari objek makanan:mrgreen: . Sekalian melanjutkan postingan sebelumnya, yaitu tentang makanan. Gak boleh protes yeee….
Photobucket
Mau upacara di alun-alun Bangil. Aku terakhir kapan yah ikutan upacara??? *laliii. sepertinya pas ospek beberapa dekade yang lampau deh*
Photobucket Photobucket
Bazaaaar
Photobucket Photobucket Photobucket
Soto Banjar                     Kacang Ijo                       Lontong Kikil

Berhubung kita2 orang kampung, maka berita yang tersaji juga seputar kegiatan kampung. Dari acara bazar, pentas, lomba-lomba hingga gosip2. Tapi yang sempet tak abadikan cuman bazar. Sedang pentas berupa pembagian hadiah lomba, dan penampilan grup band gak tak jepret, soalnya bandnya gak jelas juga😆 .  Mungkin lain cerita kalo band yang tampil dari luar negeri. Untuk acara pawai, katanya sih baru terlaksana beberapa hari lagi.

Dari serangkaian acara gebyar2an itu, sebenernya kita ini bisa dibilang udah merdeka atau belum sih? Kadang pertanyaan itu masih menjadi tanda tanya besar juga. Merdeka … free .. independent day.. whatever.. Bebas dari apa sih??? Sampe sekarang masih merasa dijajah “kesendirian” dan “nafsu duniawi“.😆

Terlepas dari itu, syukur alhamdulillah masih bisa makan2 enak, sehat dan masih bisa pesta2 agustusan….

14 thoughts on “Merdeka Dari Apa dan Siapa??

    ariefdj™ said:
    19 Agustus 2008 pukul 1:37 pm

    Eh, sudah merdeka ya ?.. Bukannya masih di depan pintu gerbang kemerdekaan ? emang kapan ya telah memasuki dan melewati gerbang itu ? gerbangnya udah kebuka belom ?.. hehe, sori nanya mulu, padahal baru pertamax ini mampir.. Piss.. Salam kenal..

    iya ya… pintu gerbangnya masih di depan. salam kenal juga bro…

    Qizink said:
    19 Agustus 2008 pukul 2:46 pm

    lontong kikil pesen satu mas!!! hehehehe

    owh kuahnya bener2 mantep.. maknyesss..

    kucingkeren said:
    19 Agustus 2008 pukul 4:11 pm

    inilah.. kemerdekaan sesungguhnya… bisa makan segala .. apa saja.. asal punya duit….🙂

    haaa. makan segala?? emang manusia itu kayake pemakan segala deh. uang aja dimakan..😆. Apalagi orang.. Tapi yang enak tetep makan makanan deh.

    didta said:
    19 Agustus 2008 pukul 6:48 pm

    Aah sepertinya cumen aQ yg menderita pada pesta agustusan

    lho, emang kenape bro?

    Rully Patria said:
    19 Agustus 2008 pukul 8:19 pm

    Soto Banjar tuch isinya paan aja Kang?
    gelap neh photonya jadi ga bisa ikut mencicipi..😀

    -Salam kenal dari Bandung

    soto banjar tuh kayake dari daging sapi ato kambing yah, yang diris suwir2. salam juga bro… kumaha tehh??

    Johan said:
    19 Agustus 2008 pukul 9:08 pm

    Untuk menghargai dan menghormati jasa para pahlawan, saya nyatakan bahwa negara kita memang sudah merdeka. Negaranya yg merdeka. Kalau rakyatnya? Ya ndak tau…

    rakyatnya makmur sentosa… sasasa

    BigBaNG said:
    20 Agustus 2008 pukul 8:34 am

    Zttt.., mampir sik. Pengin “TERCERAHKAN” tentang problem ndonya, gak? Wacanen ki, PLANET ROBOT, maaaaannnteebbb!!!

    thanks dah mampir ..

    wi3nd said:
    20 Agustus 2008 pukul 11:40 am

    hmmm..sulit memang,klu sekarang seeh hanya memaknai 17 agustus ituh hari kemerdekaan indonesia,tapi klu ditanya sudah merdeka,ya sudah terlepas dari penjajahan zaman dulu,tapi sebenarnya belum merdeka yang sejatinya masih dijajah..btw..seru tuch acarana juga makanannya,lagi2 kikil? seperti apa seeh?
    daku nda bisa menikmati ituh semua..:( tapi teutep semangadd..:)

    kikil?? yah seperti itu.. makane kesinio, masak jakarta gak ada?harusnya ada deh.

    nuril said:
    20 Agustus 2008 pukul 12:15 pm

    Huaaaaaa,,,, 17an jadi inget kemaren ikutan balap karung.. ;mrgreen:
    Merdeka Mas..!!🙂

    merdeka juga dyeh.. menang gak balapannya?

    zoel said:
    20 Agustus 2008 pukul 10:16 pm

    merdeka dari hancurnya diri sendiri😀

    lha???

    achoey sang khilaf said:
    21 Agustus 2008 pukul 9:51 am

    yup sobat

    mari merdekakan diri dari belenggu hawa nafsu🙂

    hawa yang lain juga boleh… hawa negatif

    marshmallow said:
    21 Agustus 2008 pukul 3:12 pm

    *melayangkan tempelengan*
    udah tak bilangin kalau posting tentang makanan lagi tak tempeleng kan?
    anti sosial banget sih?

    adooh.. muka bengkak2 abis ditabokin. Tapi kayake kliatan makin imut –:mrgreen: – Lagi donkk… tempeleng pake makanan ajah.

    1nd1r4 said:
    22 Agustus 2008 pukul 12:14 pm

    Wah sepertinya posting 17 Agustus-an kali ini banyak yang memuat tentang makanan selain lomba2 dan upacara tentunya…wah makanannya keliatan enak sekali….mau donkkkk😀

    emang enak kok😀

    Riana Garniati Rahayu said:
    23 Agustus 2008 pukul 8:53 am

    waaahh saya juga orang kampung mas! kebetulan kemarin juga 17an pulang kampung..

    di tempat saya juga rame mas, tapi lebih ke arah pawainya.. hebat lah orang-orang desa mah lebih kreatif, inovatif, dan tulus dalam memaknai kemerdekaan..🙂

    iya yah… lebih ikhlasss

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s