Cerita di Tepi Kolam

Posted on Updated on

Alhamdulillah… hari ini lagi banyak rejeki. Dari pusing banyak kerjaan sampe ditraktir makan-makan. Nah yang tak critain yang makan-makan ajah, yang pusing-pusing gak usah. Ntar nambah pusing😆 . Siang tadi sekitar jam 2-an, temennya kakakku ngajakin makan siang. Kita berlima berangkat dari warnet fisha17. Di tengah jalan, ketemu lagi temen kakakku yang satunya, namanya Lutfi. Nah ternyata bang Lutfi ini yang akhirnya nraktir kita2. Ternyata ada banyak bos-bos yang berserakan, jadi pada berebutan ngetraktir😀 .

DSC00653Dari warnet ke tempat makannya memakan waktu sekitar hampir 30 menitan. Jauh sih nggak, karena setelah diselidiki, kita jalannya cuman dengan kecepatan rata2 30km/jam. Kebayangkan betapa lambatnya waktu berlalu?? Setelah melewati jalan-jalan desa yang rumit dan mbulet, akhirnya kita nyampe juga. Gambar bisa dilihat disamping. Ternyata warungnya model lesehan. Nama tempatnya gak tau, tapi yang pasti disitu khusus dijual ikan bakar Nila.

Tempatnya asyik juga. Berada dipinggiran desa, tepatnya desa Kedung Pandan Kecamatan Jabon (kalo diteruskan mungkin tembus ke Lapindo). Dikelilingi pesawahan yang hijau. Ada kolam pancingnya juga, mirip-mirip tambak ikan. Konon kalo mo mancing bayarnya cukup 5000 perak sepuasnya. Tapi gak tau ya, kok dari tadi tak liat orang yang mancing gak dapet2 ikan.:mrgreen:

Masakannya nikmat banget, ajiiib ajiiib. Ditemani gemerisik dedaunan, hijaunya sawah, heningnya air kolam, serasa makan di pesisir Venezia😛 . Selain rasa ikan bakarnya gurih, sambalnya juga gak kalah runyam. pedesnya nampar. Nampar banget. Nasinya sebakul, padahal kita pesen cuman untuk porsi 4 orang. Jadi kalo ke warung ini, perut kita harus laper banget. Kalo bisa gak usah makan 2 harian. Aku aja yang ngakunya barusan makan, eh habis juga sepiring lebih. Harganya juga relatif murah.DSC00668 Jadi disini cocok juga untuk pemilik lambung besar dan nafsu makan besar. Gak rugi deh…

Tapi sayang penyajiannya yang agak lama. Nunggu mateng aja kira-kira 1 jam. Aku sempet juga ketiduran, saking lamanya dan emang angin telah membuai wajahku. Hal ini dapat dimaklumi sih, soalnya emang ikannya fresh by open. Bener-bener ikan seger dari kolam.

Tapi warning, saking sejuknya ini warung, kadang sampe lupa waktu. Suara adzan aja gak kedengeran, karena emang jauh dari pemukiman penduduk. Jadi sering-seringlah liat jam. Ok segitu dulu cerita hari ini. Mudah-mudahan kita bisa bertemu lagi di acara kuliner selanjutnya. Silakan liat-liat screenshotnya… Gak dipungut biaya kok.

DSC00642 DSC00643
DSC00646 DSC00649
Foto-foto lain bisa diliat disini … (itu kalo berminat..😆 )

Jam telah menunjukkan pukul 23:31… Waktunya makan malam neh. Enaknya nyari makan dan nongkrong di alun-alun nih, sambil menikmati kesendirian di dinginnya malam…

5 thoughts on “Cerita di Tepi Kolam

    wi3nd said:
    4 Agustus 2008 pukul 11:18 am

    waaaa..its a good view fisha..:)
    mm..pasti makannya lahap tuch heheh..

    ooww… gak lahap lagi.. malahan ada yang nyeletuk. Gak usah berdo’a biar lapar terus..😆 . Kacau nggak tuh.

    marshmallow said:
    4 Agustus 2008 pukul 8:03 pm

    alhamdulillah deh biar cuman kebagian cerita dan gambar-gambar bagus.

    *menahan nyeri perut kriuk-kriuk membayangkan makan ikan nila bakar*

    🙂 di Oztri gak ada ya?? apa mo dikirimin??

    Johan said:
    4 Agustus 2008 pukul 8:15 pm

    Nunggu pesanan sampai 1 jam? Kalau saya nunggu kayak gitu bisa semaput gara2 nahan lapar.

    Iya bro, soalnya yang beli bukan kita doang. Harus ngantri….

    achoey sang khilaf said:
    5 Agustus 2008 pukul 3:46 pm

    aduh kebayang indahnya😀

    iya bro.. keransan juga. cocok buat tidur2an dan refreshing.

    jingga said:
    11 Agustus 2008 pukul 12:29 pm

    waah…..keren, photo2nya oke🙂

    boleh kapan2 diculik nih kaya’nya
    selamat ya atas prestasinya heehhe………….
    ditunggu makan2nnya, ngajakin temen2 blogger

    prestasi yang mana neh??😆 .. yang itu ya? waduh jadi malu..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s