Makna Yang Tak Bermakna

Posted on

Saat kemarin tim Thomas Indonesia kalah, ada beberapa komentar yang sempet aku baca di beberapa milis. Ada yang ngedukung, ada yang ancur2an memaki. Yah getu deh, namanya juga penonton. Mesti kalo gak puas ada ajah yang dilontarkan. Mungkin itu sebagian daripada yang mana bentuk ekspresi kekecewaan yang amat sangat menggumpal di relung sanubari (ngomong opo seh??πŸ˜† ).

Nah, dari beberapa komentar miring (makian) yang ditujukan khususnya buat Bung Taufik, ada satu yang bikin inget akan sesuatu. Sesuatu yang mungkin tak bermakna. Inti komentarnya begini, “…. Kok sok-sok pake nangis segala, emang nangisin apaan sih loe?

Jadi inget ama curhatan seorang pemuda tak bermakna. Pemuda itu sering kali disaat sesuatu mendera batin dalam keterpurukan, dalam sujud dan tengadah tak pernah lelah, butiran air matalah yang hanya bisa tersaji di malam yang sepi. Namun air mata itu hanya sesaat mengalir, kemudian yang ada malahan sebuah dilema berkepanjangan. Jadi intinya (πŸ˜† dari tadi inti mulu bo’), pemuda tak bermakna itu bingung dalam ketakbermaknaan. Buat apa do’a2 dalam tangis yang menyayat, simpuh tiada ujung, kalo kemudian dosa2 tak pernah menyusut. Hanya sekedar sok? sok-sokan?

Terus apa makna tangisanmu???!!!….

8 thoughts on “Makna Yang Tak Bermakna

    medan said:
    17 Mei 2008 pukul 8:02 pm

    makna yang tak bermakna ??
    hmmm….nggak ngerti akuπŸ˜‰

    aku ajah yang nulis lama2 jadi bingungπŸ˜†

    wennyaulia said:
    17 Mei 2008 pukul 11:01 pm

    Tangisan saya bermakna duka untuk negeri ini.. [halah!]
    hahaπŸ˜†

    hihihi ngapain nangisin negeri ini? Negeri ini udah menangisin kita dari dulu.. halahhh

    galih said:
    19 Mei 2008 pukul 10:44 am

    ngapain juga nangis, penting gak seehhh

    *sambil usap usap ingus*

    πŸ˜† pura2 ingusan atau pura2 nangis neh??

    kidungjingga said:
    19 Mei 2008 pukul 11:05 am

    loh jadi maknanya tulisan ini apa toh?
    *tengok kanan kiri nyari contekan….

    haduhhh yang mbaca ae binun, apalagi yang nulis, depresiasi.:mrgreen:

    tintin said:
    19 Mei 2008 pukul 12:38 pm

    maknanya apa dari yang tak bermakna .. binun ..πŸ˜€

    makiiin ngikut buinguuungg

    sandynata said:
    19 Mei 2008 pukul 2:41 pm

    males moco, komen ae ah

    hahaha.. jadi gini sodara2. makna postingan gak penting ini, Jadi intinya, pemuda gak penting iku bingung. ngapain dia pake berdo’a sambil nangis2 segala, seakan-akan dah tobat. Dah pokoknya nelangsa banget, eh abis gitu tetep ajah ngelakuin dosa lagi dan lagi. Terus mana ekspresinyaaa??? eh terus dimana manfaat tangisannya??? sia-sia belaka yah.

    dewisang said:
    19 Mei 2008 pukul 9:46 pm

    emang si Topik nangis menjadi2 ta kemarin, soalnya pas tau kalah langsung tak matiin, 1 set nonton dengan lemes, males banget, keliatan banget ga’ niat! apa karena menantunya Pak Agum (nyambung ga’ sih). Juah banget ma Sony. HIdup TIM UBER!!! bangga banget liat Lilyana, gila..bener2 habis2an. Meski kalah, tp kalah dengan mengangkat kepala, krn bikin Tiongkok kalang kabut. SELAMAT!!

    beritanya seh nangis2 getu deh. Soale aku malah cuman liat sony maen babak pertama.πŸ˜† belum maniak badminton.

    natazya said:
    20 Mei 2008 pukul 4:06 pm

    aku ngga nangis… ngga mayah mayah… ngga kecewa berlebih juga… oh iya lupa… ngga nontonin :p

    mayah-mayah apaan yah?πŸ˜†

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s