Pagi di Sudut Ambengan

Posted on Updated on

08.00 seperti biasa sebelum nyampe kantor nongkrong dulu di warung si Ucup.

ngopi

Warung kopi sederhana pinggir jalan. Sudah cukup lama juga jadi langganan disitu, sekitar tahun 2001. Hingga sekarang suasananya tetep sama. Pagi ini segelas cappucino menemaniku, dan tumben-tumbennya aku sarapan. Liat goreng udang perutku langsung teriak-teriak. Biasane aku emang susah makan pagi. Paling minum ama cemilan2 atao mie instan segerobak hihihi. Tapi pagi ini aku iseng aja makan.

Omong-omong sarapan, jadi inget waktu masih jadi ekspatriat (kalo kerja di negara orang namanya ekspatriat ya?? hihihi) di Timor Leste dulu. Waktu itu sekitar tahun 2005 awal. Pertama kali menginjakkan kaki di Timor Leste terpesona juga. Pemandangannya khas seperti daerah di Indonesia Timur. Menakjubkan. Lautnya beda ama laut di Jawa.

Hari pertama pas pagi2 aku ama temenku abis bangun tidur siap-siap deh cari sarapan. Kita berdua yang baru pertama ini datang ke Timor Leste, nekad jalan-jalan cari makan. Padahal kita berdua gak mengenal daerah situ. Laper banget, soale malamnya perjalanan dari Kupang ke Dili menguras energi juga. Nah saat jalan-jalan, kita lihat ada warung teronggok di tepi jalan. Sepertinya warung nasi, tanpa pikir panjang kita langsung aja masup. Warungnya seperti warteg2 di jawa, sederhana. Saat masuk udah banyak beberapa pemuda2 Timor Leste. Emang warungnya terletak di salah satu universitas di Dili. Jadi banyak mahasiswa and mahasiswinya yang nongkrong.Kita tanya sedia nasi apa aja. Kebetulan mereka masih pake bahasa Indonesia. Eh ternyata nasi dan lauknya jam segitu belon mateng. Yang bikin keki lagi, kita baru tau kalau kebiasaan orang sana sarapannya gak pake nasi. Gak peduli pegawai kantoran, mahasiswa atau rakyat biasa, kayaknya kalo pagi, gorengan jadi menu favorite mereka. Cukup gorengan seperti , pisang goreng, tahu goreng, donat dll. Buat kita berdua yang pagi2 terbiasa keisi nasi, jelas suatu siksaan yang perih. Hihihi wah bisa kacau neh perut kalo diisi gorengan mulu. Akhirnya kita pesen mie instan. Tapi lama kelamaan jadi terbiasa juga ngikutan life style orang Timor. Kalo pagi pasti deh gorengan / mie + kopi Timor Leste. Disana salah satu yang terkenal emang kopinya. Kopi timor Leste manteeep man.. Obrigado.. La iha osang. Obrigado (Perasaan la iha osang artinya “gak punya duit”🙂 ).

Terima kasih Timor Leste. Sebuah kenangan manis disana. Tempat yang mengagumkan. Mudah-mudahan segala pemasalahan disana cepat usai.

tomor leste
Gbr diambil dari sana. Tuh keliatan pasir putih, tempat dulu sering maen bola ama temen2 kalo sore hari waktu sunset.. haiyyah.

3 thoughts on “Pagi di Sudut Ambengan

    Faradina said:
    5 Maret 2008 pukul 5:27 pm

    Pertamaaaaaa……
    Horee.., jadi juara lagi.
    Bang Fisha pingin balas dendam gak?
    Buruan ke blogku. Aku baru aja bikin postingan tuh. Hehe…

    udah terbalaskan hasratku he2

    Faradina said:
    5 Maret 2008 pukul 5:31 pm

    Hampir kelupaan kasih komentar. Saking senangnya jadi juara pertama lagi di blog ini. Goreng2an ya. Jangan kebanyakan makanan yg kayak gitu deh. Ntar suaranya rusak, gak bisa ikut AFI atau Indonesian Idol lagi deh.

    iya aku juga lagi berencana gak makan gorengan, tapi penggorengannya.😛

    ff said:
    25 September 2010 pukul 1:32 pm

    tempat itu nama nya apa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s