Peringatan ke 1001

Posted on Updated on

Judul yang aneh. Sebenare bukan aneh seh, 1001 itu hanya perumpamaan sangking banyaknya peringatan yang diingatkan kepadaku untuk selalu diingat. Haasyaah gimana sih ngomonginnya? Kacau. Ok gini, semalam aku dan salah satu temen (cowoklah pastinya-sama2 jomblo- gak nanya ya?:-D), lagi ngopi di salah satu sudut cafe Royal Plaza. Tepatnya food court lantai atas sendiri. Ruangannya luas, pemandangan surabaya malam terhampar syahdu dibawah, free smooking area, dan yang pasti asyik buat tongkrongan gaul (sayang gak ada wifi- eh ada gak ya??).

Waktu dulu pertama buka masih sepi, namun seiring berjalannya sang waktu tempat ini pun ramai dikunjungi. Dari keluarga muda, profesional muda yang butuh refreshing sampai kawula muda yang pengen berbagi kebahagian hati dalam kerinduan alias pacaran… hayyah. Nah salah satu yang menggelitik benakku adalah gaya pacaran anak muda jaman sekarang (kalau gue kan anak tua jaman dulu khikhikhi). Waktu itu kebetulan (sebenernya sih dibetul-betulkan) di depan kita ada sepasang makhluk berlainan jenis lagi asyik menikmati dinner dengan canda dan tawa layaknya orang pacaran (ya iyalah, masak layaknya orang nyupir). Si wanita dengan anggun dan cantiknya menatap lembut ke wajah sang pria. Dibalut jilbab dan pakaian lengan panjang ketat + calana panjang jeans juga ketat, dia meggelayut manja di bahu kekasihnya.

Temanku berseloroh, “Gimana man? siip?” (cewek itu maksudnya)

Sepontan kumenjawab, “Siiip man, siip.” Dan tanpa sadar aku langsung nambahin, “Kalau pacarannya kayak gitu mending gak usah pake jilbab deh. Kayaknya gimanaaa gitu.. ” (keluar deh soknya hehehehe).

Temanku berkata lagi, “Tapi man, kalo mereka suami istri gimana? Kita berbaik sangka (khusnudhon) aja man…”

Dieeeengggg…. Astaghfirullah, ternyata kata-kata terakhir itu kembali tanpa sadar telah menusuk dasar jiwaku. Kembali aku diingatkan akan kejelekan diri. Tak sepatutnya diri ini berburuk sangka seperti itu, toh belum tentu diri ini lebih baik dari orang lain. Iya ya, siapa tau mereka berdua sudah resmi suami istri, wajar dong kalo mereka bermesraan, walaupun pake jilbab. Walaupun pake jilbab?? Di depan khalayak rame??

I don’t know, kayaknya gue dah gak bisa berkata-kata lagi kalo menyangkut masalah pacaran jaman sekarang. Kata malu kayaknya gak ada di kamus saat lagi bermesraan di muka umum, malah yang liat neh yang jadi tengsin (tengsin atau kepingin?? beda yang sangat tzipizzzt :D). Tapi kalo gue yang di posisi pacaran di muka umum, aku juga gak tau dan gak bisa jamin bisa lebih baik dari mereka .. hehehe. (Sambil ngelamun masa-masa punya pacara jaman dulu …. ancurrrr bo’).

Jadi takut pacaran, langsung nikah aja deh.. pasrah deh.šŸ˜€. hihihi

Back to topic. Ngomongin masalah berbaik sangka, udah tak terhitung para ustadz, para da’i, para alim ulama dan asatidz maupun buku2 yang nerangin tentang keharusan berbaik sangka atau khusnudhon, tapi kok ya tetep ndableg ae yo diri ini. Mungkin itulah manusia, banyak godaan syaiton yang terkutuk – wah pembelaan yang gak gentle neh. Tapi alhamdulillah malam itu dapet satu pelajaran lagi, daku masih sempet diingatkan. Diingatkan untuk selalu berbaik sangka. Thanks bro…. Ayuuuk guys, galakkan sifat berbaik sangka, HIDUP BERBAIK SANGKA……!!! MERDEKAAAA!!!

2 thoughts on “Peringatan ke 1001

    Cabe Rawit said:
    27 Februari 2008 pukul 12:18 pm

    Hidup berbaik sangka… ane berbaik sangka ama abang… kalo abang ini udah pernah nikah kan?:mrgreen:
    *difecut*

    Ane juga berbaik sangka kepada diri ane sendiri, syumpe ane belon nikah. Kalo ada orang tua mo maksa njodohin putri imut semata wayangnya, ane berbaik sangka ane rela, ane pasrah deh.šŸ˜€

    chic said:
    28 Februari 2008 pukul 3:32 am

    hihihi susah emang… maunya sih berprasangka baik, tapi kalo udah mau area ngerumpi mah lupaaaa…šŸ˜†

    Yuuuuuk.. ame mpok ame aye. Kalo dah ngrumpi, bawaannya nyerocos mulu hihi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s